Mujahid & Mujahidah Ansarullah

Archive for the ‘Cerpen’ Category

oleh: Mohd Khairi Bin Tajudin

Sedar atau tidak, sudah lebih satu dekad aku meninggalkan alam persekolahan. Sekolah yang telah mengajarku membaca, menulis, mengira dan mentaakul. Sejak dari zaman pra- sekolah hingga ke sekolah menengah, guru-guru telah mendidikku menjadi insan yang kamil. Hampir separuh daripada usia remajaku dihabiskan di dalam kelas. Sudah habis berbatang-batang pen serta pensel dan juga berbuah-buah buku aku gunakan untuk menulis. Sudah banyak buah buku teks yang telah aku khatam.

Sekarang aku kembali ke alam persekolahan semula. Bukan untuk menjadi pelajar tetapi sebagai pengajar. Bermula pagi hingga ke tengah hari aku mendidik manusia kecil supaya menjadi manusia yang berhati besar. Sebelah petang aku mendidik anak-anak ayam dan itik supaya pandai mencari makan untuk cepat membesar. Begitulah rutin manusia mencari rezeki untuk meneruskan kehidupan. Teringat kata-kata seorang pelakon dalam filem tahun enam puluhan, “selagi belum tutup mata, kerja,kerja,kerja!”.

Dahulu, apabila guru masuk ke kelas, pastinya aku dan rakan-rakan akan mengucapkan “selamat pagi, cikgu!” atau “good morning, teacher!”. Sekarang, apabila aku melangkah masuk ke kelas, murid-murid akan mengucapkan “assalamualaikum, ustaz!”. Walaupun aku bukan ustaz, tetapi gelaran ustaz itu ditujukan untuk semua guru lelaki yang mengajar di sekolah agama rakyat.

Rutin separuh hari dikelilingi murid-murid membuatkan kenangan zaman persekolahan aku kembali segar. Guru tidak segan-segan untuk menghadiahkan aku sebatang rotan seandainya tidak menyiapkan kerja rumah dan aku tidak pula berdendam dengan mereka. Zaman sekarang, jika amalan itu dipraktikkan, mungkin mengakibatkan tayar kereta guru itu dibocorkan atau guru itu diheret ke mahkamah. Budak-budak jika dimanja-manja itulah padahnya!.

Suatu hari, tatkala aku melayari sebuah laman sosial popular atas talian, aku terbaca coretan seorang rakanku berkenaan kenangan di alam sekolah rendah. Bersama-sama coretan itu, dia memuat naik sekeping gambar rakan-rakan sekelas sewaktu darjah empat yang diambil bersama guru kelas. Tergelak aku tatkala merenung wajah-wajah mereka seorang demi seorang. Lagi-lagi aku tergelak apabila melihat wajahku sendiri!.

“Wajah kecil yang dahulunya nakal, sekarang membesar menjadi manusia berguna kepada masyarakat. Terima kasih cikgu! Jasa kalian tidak terbalas,” itulah antara bait-bait coretan rakanku di ruangan tersebut.

Memori yang sudah bertahun-tahun lamanya tersimpan di dalam cakera keras otakku mula aku rungkai satu per satu. Memori seawal zaman sekolah tadika mula bertandang perlahan-lahan. Masih terbayang sebuah bangunan dua tingkat, di atasnya surau, di bawahnya tadika walaupun sekarang ini strukturnya telah diubah.

Setiap pagi emak akan menghantar aku ke sekolah itu yang terletak seratus meter dari rumah datukku. Lama-kelamaan, emak membenarkan aku untuk pergi seorang diri dengan berjalan sahaja kerana aku belum mempunyai basikal. Oleh sebab murid-murid sampai lebih awal daripada guru, aku dan beberapa orang rakan mula memikirkan sesuatu.

“Man, macam mana kita nak masuk ni? Cikgu Azizah belum sampai lagi.” tanya aku kepada Abdul Rahman.

“Aku ada satu idea!,” kata Abdul Rahman.

“Idea apa?” tanyaku pula.

Abdul Rahman belum menjawab soalanku. Dia bergerak menghala ke sebuah tingkap yang tidak ada cermin, yang tinggal hanya besi. Melalui celahan besi itu, dia berjaya meloloskan diri lantas membuka pintu dari sebelah dalam.

“Hore! Boleh masuk!” jerit kami.

Setelah Cikgu Azizah sampai, dia tidak memarahi kami. Mungkin dia sudah faham perangai kanak-kanak seperti kami.

“Okay murid-murid, hari ini cikgu akan ajar kamu mengenal huruf. Ikut cikgu ya!” kata Cikgu Azizah.

“Ae (A) … bi (B) … si (C)…” kami menyebut beramai-ramai ketika Cikgu Azizah menunjukkan huruf-huruf itu.

Selepas satu huruf berganti huruf yang lain. Selepas satu nombor berganti nombor yang lain. Guru juga mengajar untuk mengenali sekecil-kecil benda sehinggalah sebesar-besar makhluk ciptaan Allah.

Terima kasih cikgu!

 

Advertisements

 

Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya dari New Delhi, India ke Raiwind, Pakistan. Perjalanan seawal pukul 4 pagi menaiki bas ekspres berhawa dingin dan diiringi oleh dua trak polis telah berjaya merentas sempadan dua buah negara bergolak. Semuanya dengan izin Allah s.w.t. kerana tanpa izinnya satu zarah pun tidak dapat bergerak walaupun dengan satu gerakan. Subhanallah!

Sepanjang perjalanan aku duduk di sebelah seorang ahli jemaah dari Tokyo. Ketika itu, dia baru sepuluh bulan memeluk Islam. Selepas melafazkan kalimah attoyyibah, dia terus melibatkan diri dalam usaha dakwah. Dia begitu bersemangat untuk mengamalkan sunnah Nabi. Di samping kepala yang tidak lekang dengan kopiah, gamis dan celana putih juga turut membaluti tubuhnya. Imej Jepunnya hanya dapat kulihat pada seliparnya kerana dia masih memakai selipar Jepun. Sudah banyak doa-doa harian yang telah dihafal dan diamalkan. Walaupun nama di dalam pasport antarabangsanya masih mengekalkan nama asal dalam bahasa Jepun dan gambar tanpa janggut tetapi dia sangat merendah diri dan senang dipanggil Mohd Soleh. Aku sangat berbangga bertemu seorang daie dari Jepun di mana dia adalah seorang di antara 16 ribu umat Islam yang telah diberi hidayat oleh Allah daripada 30 juta rakyat Jepun.

“Bagaimana awak boleh memeluk Islam?” tanyaku kepadanya dalam bahasa Inggeris.

“Saya telah diperkenalkan kepada Islam oleh seorang lelaki Pakistan yang berniaga di sana, ”jawabnya.

“Oh! Bagaimana awak tergerak hati untuk berada dalam jemaah ini dan sampai ke sini?” Aku bertanya lagi.

“Sahabat Pakistan saya itu mencadangkan kepada saya untuk belajar tentang iman dan Islam di sini,” jawabnya lagi.

“Baguslah jika begitu. Saya juga mempunyai matlamat yang sama seperti awak, ” kataku.

Sesekali aku terfikir betapa bertuahnya manusia yang Allah pilih untuk diberi hidayat. Dalam jutaan umat Islam yang ada di seluruh pelusuk muka bumi ini, berapa kerat sahaja yang bersyukur dengan nikmat Islam yang telah sekian lama dianuti. Ramai orang Islam yang menjadi Islam disebabkan baka dan keturunan tetapi Mohd Soleh ini menjadi Islam kerana dipilih oleh Allah.

***

Kami selamat tiba di Masjid Raiwind pada waktu antara Maghrib dan Isyak. Ketibaan kami disambut dengan penuh gembira oleh orang tempatan di sana. Kami kemudian dibawa ke tempat penginapan tetamu untuk bersiap-siap bagi menunaikan solat Isyak. Setelah selesai solat, aku terus tidur kerana terlalu letih.

***

Sepanjang di sana, kami memenuhi ruang-ruang waktu yang ada dengan bertukar-tukar fikiran dengan tetamu-tetamu dari pelbagai negara. Dalam ramai-ramai tetamu luar yang ada, aku tertarik dengan cerita dari seorang ahli jemaah yang datang dari Amerika Syarikat. Dia menerangkan kepadaku bahawa dakwah Islam tengah berkembang di negaranya dan setiap hari beratus-ratus rakyat Amerika memeluk Islam. Kenyataannya itu telah membuatkan aku begitu teruja. Selama ini kita disogokkan dengan cerita-cerita yang negatif tentang Amerika. Jiwa kita begitu marah kerana Amerika telah membunuh ramai umat Islam di Iraq dan Afghanistan. Lantaran itu kita terus menghukum bahawa apa sahaja yang mempunyai label Amerika semuanya jahat dan kafir sedangkan kita tidak tahu keadaan yang sebenarnya.

Aku masih ingat peribahasa Melayu ada menyebut “marahkan nyamuk kelambu dibakar”. Mungkin pepatah itu sesuai untuk menggambarkan bahawa kita begitu beremosi dan gagal menilai dengan adil mengenai Amerika dan rakyatnya.

Dia terus menerangkan kepada kami bahawa negara Amerika dan rakyatnya adalah dua entiti yang berbeza. Memang betul pemimpin Amerika yang bukan beragama Islam itu tidak berhati perut tetapi pada masa yang sama majoriti rakyatnya tidak menyukai keganasan.

Rakyat di sana mempunyai etika dan kesedaran sivik yang tinggi walaupun majoriti masih belum beragama Islam. Mereka juga mempunyai minat tentang pembangunan rohani dan sentiasa tercari-cari satu cara hidup yang membebaskan mereka dari kekangan arus kemodenan yang sedang mereka hadapi. Sebab itulah apabila Islam mula bertapak dalam hati mereka, maka mereka akan memegangnya bersungguh-sungguh.

Perbualan kami dengannya serba sedikit membuka ruang dan dimensi baru dalam minda dan benak kami. Fikiranku mula berfikir tentang kebesaran Allah. Di saat umat Islam di negara-negara Islam tidak mahu beramal dengan ajaran Islam, orang kafir di negara kafir pula yang berminat dengan Islam. Pernyataan ini hanya bermanfaat bagi insan yang mahu berfikir.

***

Ketika di sana juga kami telah dibawa bertemu dengan seorang ulama, Maulana Jamsheed. Hampir menitis air mataku melihat beliau sedang terbaring di atas katil kerana terlalu uzur. Dalam keadaan begitupun beliau masih mampu memberi sedikit suntikan rohani dengan bersemangat sekali.

“Allah telah melapangkan masa tuan-tuan datang ke sini untuk belajar-belajar mencapai kesempurnaan agama dalam kehidupan. Hargailah masa-masa ini dan janganlah terlepas mengutip mutiara-mutiara sepanjang jalan Allah.”

Inilah antara bait-bait pesanan beliau yang masih aku ingati.

***

Keesokan hari, kesemua ahli jemaah termasuk dari luar dan orang tempatan dikumpulkan untuk pembahagian kumpulan. Aku dan rakan-rakanku dari Malaysia seramai lima orang telah ditempatkan bersama tujuh ahli jemaah warga Pakistan di dalam satu jemaah. Kami telah diputuskan untuk ke Battagram

Perjalanan dari Raiwind ke Battagram mengukir sebuah pengalaman yang tidak dapat dilupakan. Kami bersesak-sesak di dalam bas tanpa pendingin hawa yang memulakan perjalanan pada pukul 7.00 petang. Pada permulaannya perjalanan agak selesa sambil menghirup udara segar bumi Pakistan. Papan tanda dalam tulisan Urdu terpampang di simpang-simpang jalan. Sejuk mata memandang melihat muslimin lengkap memakai kurtah dan celana di mana-mana sahaja. Tidak kelihatan wanita-wanita keluar melainkan mereka memakai pakaian hitam berhijab yang sempurna dan ditemani lelaki yang menjadi mahram mereka. Aku inginkan suasana begini di bumiku Malaysia tercinta.

Apabila matahari hampir terbenam di ufuk barat, kami melihat para muslimin membentangkan tikar di kawasan-kawasan rehat dan rawat sementara menanti untuk bersolat Maghrib. Bas kami juga berhenti di sebuah musolla untuk memberi laluan kepada semua penumpang menunaikan rukun Islam yang kedua itu.

Selesai makan, kami meneruskan perjalanan mengharungi lebuhraya menuju ke daerah Peshawar yang berbukit bukau. Dalam kedinginan malam, Allah turunkan hujan dengan lebat sehingga tempiasnya hinggap di wajah-wajah kami. Semakin lama semakin lebat. Hujan menitis masuk melalui bumbung bas yang bocor lalu menitik ke atas tempat duduk penumpang. Beberapa orang penumpang terpaksa bangun dan berdiri kerana kebasahan. Sampai di suatu tempat, bas terpaksa berhenti kerana mengalami kerosakan brek dan enjin. Ketika itu jam sudah menunjukkan pukul 2.00 pagi. Tiada apa yang mampu dilakukan selain berzikir dan merayu kepada Allah supaya perjalanan kami dapat diteruskan. Barulah aku teringat bahawa selama di Malaysia aku tidak pernah menaiki bas seperti ini tetapi aku jarang bersyukur dengan nikmat itu.

Alhamdulillah, lebih kurang sejam selepas itu bas yang lain pun datang mengambil kami. Kami terpaksa menukar kenderaan kerana bas yang uzur itu sudah tidak dapat berkhidmat lagi. Setelah solat subuh pada pukul 4.00 pagi kami meneruskan perjalanan sehingga ke Marsela. Tiba di Marsela, kami berhenti di sebuah masjid untuk berehat dan khidmat diri. Di sini, kami mendapat layanan yang istimewa sebagai tetamu.

Setelah matahari sudah naik sepenggalah, amir jemaah memanggil semua ahli jemaah untuk bermesyuarat bagi meneruskan perjalanan ke destinasi yang dituju. Terdapat orang tempatan di situ menyediakan sebuah van dan bersedia menghantar kami ke sana.

Perjalanan diteruskan dengan meredah bukit-bukau yang sungguh indah. Semakin tinggi udara semakin segar dan suhu semakin nyaman. Sesekali aku terpesona melihat beberapa ekor unta yang ditunggang. Aku bertanya kepada sahabat-sahabatku yang lain,” Di sini pun ada unta. Bagaimana unta boleh datang ke sini?”

“Bukankah dulu para Sahabat telah menyebarkan Islam sehingga ke sini? Jadi unta-unta yang ada sekarang ini datang dari Tanah Arablah”, jelas salah seorang sahabatku yang bernama Solihin, pemuda 20 tahun dari Pahang.

Amir jemaah menerangkan kepada kami bahawa jalan yang kami lalui ketika ini menuju ke Guangzhou, kira-kira 30 jam dari Rawalpindi. Tercatat di dalam sejarah, para Sahabat telah menyebarkan dakwah hingga ke Canton. Aku cuba membayangkan kesusahan para Sahabat merentas banjaran-banjaran dengan hanya mengenderai unta tatkala belum ada jalan berturap. Dalam kepayahan, kepenatan dan kelaparan sebahagian dari mereka telah syahid di jalan Allah. Semoga Allah merahmati mereka.

***

Semalaman di sebuah masjid besar di Battagram, kami tidur dalam kedinginan yang amat tetapi tetap bangun sebelum hadir fajar sodiq kerana waktu subuh berkunjung seawal pukul 4.00 pagi. Hampir menggeletar tubuhku diulit kedinginan pagi.

“Bagaimana nak ambik wuduk ni? Sejuk yang amat,” kataku kepada Iskandar, seorang hafiz Al-Quran yang berasal dari Teluk Panglima Garang, Selangor.

“ Inilah peluang nak dapat pahala banyak, ” jawabnya.

“ Mujurlah aku beli khuf ni semasa di Raiwind dulu, boleh pakai jadi penebat sejuk,” kataku sambil memakai khuf, sejenis stokin yang diperbuat dari kulit selepas selesai wuduk.

Bayan subuh seperti biasa mengisi kekosongan hati selepas solat Subuh sehingga matahari muncul di puncak bukit. Sungguh hebat ciptaan Allah. Gunung-ganang dicipta sebagai pasak bumi manakala sungai-sungai mengalir di lembah-lembahnya untuk pelbagai kegunaan. Melihat air sungai yang begitu jernih, aku teruja untuk terjun mandi di situ tetapi sehingga matahari terpacak di atas kepala, suhu sekitar masih lagi sejuk.

“Tuan tahu tak ketinggian yang kita duduk sekarang ni?” Tanyaku kepada seorang Pakistani di dalam jemaah kami.

“Kita berada pada paras 1000 kaki dari paras laut,” jawabnya begitu yakin.

Masyaallah,” terpancar zikir itu dari lidahku.

Selepas makan, kami dipasangkan secara berdua-dua untuk menziarahi penduduk-penduduk setempat. Aku dipasangkan bersama Bai Ali untuk menziarahi para peniaga dan pengunjung di pasar berhampiran. Bai Ali meminta aku bercakap dalam bahasa Inggeris dan dia menterjemahkannya ke dalam bahasa Urdu.

Ketika aku mula bercakap, ramai peniaga dan pengunjung mengerumuniku. Akhirnya semua peniaga di pasar tersebut menghentikan perniagaan mereka, menutup pintu kedai dan kesemua yang berada di situ duduk bersila di hadapan kami. Sungguh aku teruja dengan situasi sebegini dan aku tidak melihatnya selain di Pakistan. Mereka kulihat begitu berminat dengan setiap tazkirah yang disampaikan walaupun tidak begitu memahaminya.

“Adakah kalian sedia menginfakkan harta, diri dan masa untuk belajar-belajar berdakwah?” tanyaku untuk mengakhiri ucapan.

Insyaallah!” sahut mereka semua.

“Anda semua dijemput ke masjid kerana kita akan adakan majlis pada malam ini,” Bai Ali mempelawa mereka semua.

***

Selepas solat Isyak, sementara menunggu makan malam, aku berdiri di serambi masjid sambil melihat kebesaran Allah di sekelilingku. Malam itu kabus begitu tebal sehingga aku dapat menggapainya tetapi tidak melekat di tangan. Setelah kabus itu hilang barulah aku nampak bintang di langit. Aku teringat sabdaan Rasulullah s.a.w. yang mafhumnya bahawa sahabat-sahabat baginda ibarat bintang-bintang di langit. Sesiapa yang mengikuti mereka pasti tidak akan sesat.

Baginda juga pernah memberitahu Saidatina Aisyah r.a. bahawa amalan Saidina Umar ibarat bintang-bintang di langit. Maka Saidatina Aisyah r.a. bertanya pula tentang bagaimana dengan amalan bapanya? Lantaran itu Rasulullah s.a.w. menerangkan bahawa satu malam Saidina Abu Bakar menemani baginda dalam gua ketika peristiwa hijrah lebih utama daripada setiap malam Saidina Umar dan ahli keluarganya.

Siapakah yang sanggup menemani seseorang yang sedang diburu untuk dibunuh?

 

PENULIS: MOHD KHAIRI BIN TAJUDIN

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah buat semua tetamu dan pembaca setia blog ini. Ada satu kisah yg ingin saya kongsikan dgn pembaca semua. Semoga dapat menjadi iktibar kpd kita semua terutama yg bergelar ibu…

“IBU MITHALI”

PENERIMA ketiga berjalan perlahan-lahan turun dari pentas. Di lehernya, telah terkalung pingat “Ibu Mithali”. Tangan kanannya menggenggam erat satu sampul dan segulung sijil. Tangan kirinya pula memegang beberapa hadiah iringan. Anaknya setia melangkah di sisi.

“Sekarang …,” suara pengacara majlis bergema kembali, “Tibalah kita kepada penerima anugerah “Ibu Mithali” yang terakhir. Penerima ini agak lain daripada yang lain dan sungguh istimewa. Untuk itu, dipersilakan Puan Afifah Rashid naik ke pentas bersama- sama Cik Nurul Humairah, untuk tampil memperkenalkan ibunya. Dipersilakan. ”

Mataku tercari-cari pasangan ibu dan anak yang bakal mengambil tempat itu. Di barisan penonton paling hadapan, aku dapati seorang anak gadis berkulit hitam manis dan bertubuh tinggi lampai, sedang berusaha memujuk seorang wanita dalam lingkungan usia 60-an untuk bangun.

Aneh, kenapa ibu yang seorang ini nampaknya begitu keberatan untuk naik ke pentas? Kenapa dia tidak seperti tiga orang penerima sebelumnya, yang kelihatan begitu bangga menapak naik ke pentas, sebaik sahaja mereka dijemput?

Hampir lima minit kemudian, barulah tampak si anak gadis yang memakai sepasang kebarung bertanah ungu dan berbunga merah jambu serta bertudung ungu kosong, bersusah payah memimpin ibunya naik ke pentas.

Ibu itu pun menduduki kerusi yang telah diduduki oleh tiga orang penerima sebelumnya. Anak gadis itu kemudiannya beredar ke pembesar suara. Dia beralih pandang kepada ibunya yang hanya tunduk memerhati lantai pentas.

‘Pelik sungguh ibu yang seorang ini. Lagaknya bukan lagak orang yang akan menerima anugerah. Dia tak ubah seperti seorang pesalah yang sedang menanti hukuman. Duduknya serba tak kena. Sekejap beralih ke kanan, sekejap berpusing ke kiri. Tangannya menggentel-gentel baju kurung biru muda yang dipakainya.’

Dehem si anak dalam pembesar suara membuat aku sedikit tersentak.

Tumpuanku yang sekian lama terhala ke pentas, aku alihkan pada buku notaku. Aku menconteng-conteng helaian yang masih putih bersih itu untuk memastikan penku dalam keadaan yang baik. Kemudian, aku memeriksa kameraku. Filemnya masih ada. Baterinya masih dapat bertahan.

Sempat juga aku mengerling rakan-rakan wartawan dari syarikat akhbar dan majalah lain yang duduk di kiri kananku. Nampaknya, pen sudah berada dalam tangan masing-masing. Mata mereka sudah terarah kepada ibu di atas pentas dan anak yang sudah pun memulakan bicaranya dengan bismillah dan, memberi salam.

Aku tersenyum dan mengangguk kepada rakan- rakan wartawan yang duduk semeja denganku. Tetapi, senyuman dan anggukanku sudah tidak sempat mereka balas. Aku lantas mengemaskan dudukku mencari posisi yang paling selesa.

“Pertama sekali, saya ingin memanjatkan rasa syukur ke hadrat Allah, kerana dengan izin-Nyalah saya dan, mak berada dalam majlis yang gilang-gemilang ini. Seterusnya, saya ingin merakamkan penghargaan saya kepada pihak penganjur yang telah mempertimbangkan mak saya sebagai, salah seorang penerima anugerah “Ibu Misali” tahun ini.”

Suasana menjadi sunyi. Hadirin memberi tumpuan sepenuhnya kepada percakapan gadis itu.

“Sebetulnya, ketika saya kecil, saya memang membenci mak. Darjah kebencian itu meningkat setelah saya mendapat tahu Puan Afifah hanyalah mak angkat saya. Pada masa yang sama, saya merasakan sayalah anak yang paling malang , disisihkan oleh ibu sendiri, dan diperhambakan pula oleh mak angkat untuk membantu menjaga anak-anak kandungnya”

“Membantu menjaga anak- anak kandungnya? Mungkin, persoalan itu sedang pergi balik dalam benak tuan-tuan dan puan-puan sekarang. Persoalan itu pasti akan terjawab sebentar lagi, apakala saya mempertontonkan rakaman video yang memaparkan kehidupan anakanak kandung mak. Sebelum itu, saya harus menegaskan bahawa anak-anak yang bakal hadirin lihat nanti bukan terdiri daripada doktor, peguam, jurutera, pensyarah, ahli perniagaan, pemimpin masyarakat, dan guru, seperti mana anak ketiga-tiga “Ibu Mithali” yang baru menerima anugerah sebentar tadi.”

Suara hadirin yang kehairanan mula kedengaran.


“Inilah dia abang-abang dan kakak- kakak saya!” suara hadirin semakin kedengaran. Mereka tidak dapat membendung rasa kekaguman.

“Yang mengeluarkan berbagai-bagai bunyi itu, Abang Long. Yang sedang merangkak ke sana ke mari itu, ialah Kak Ngah. Yang sedang mengesot ke ruang tamu itu, ialah Abang Alang. Yang sedang berjalan sambil berpaut pada dinding itu, ialah Kak Anjang. Yang sedang berjalan jatuh dari dapur ke dalam bilik itu, ialah Abang Andak.”

“Seperti yang tuan-tuan dan puan-puan saksikan, tahap kecacatan fizikal dan mental abang-abang dan, kakak-kakak saya tidak sama. Daripada yang tidak boleh bercakap dan bergerak langsung, seperti bayi yang baru lahir hinggalah kepada yang boleh berjalan jatuh dan, bercakap pelat-pelat, seperti budak berumur satu atau, dua tahun.”

Hadirin yang sebentar tadi bingit suaranya kini terdiam kembali. Mereka menonton video yang sedang ditayangkan itu dengan khusyuknya.

“Untuk pengetahuan semua, abang-abang dan kakak-kakak saya, telah menjangkau usia 20-an dan, 30-an. Namun, meskipun telah dilatih dengan sungguh-sungguh, mereka masih belum pandai mengurus makan minum dan berak kencing mereka sendiri. Lihatlah betapa sukarnya mak hendak melayan makan dan, pakai mereka.”

“Sewaktu saya berusia enam atau, tujuh tahun, saya sering mencemburui abang-abang, dan kakak-kakak kerana mereka, mendapat perhatian istimewa daripada mak. Saya iri hati melihat mak memandikan mereka. Saya sakit hati melihat mak menyuap mereka. Sedang saya disuruh buat semua itu sendiri.”

“Mirah dah besar, kan ? Mirah dah boleh uruskan diri Mirah sendiri, kan ?” Lembut nada suara mak tiap kali dia memujuk saya. Namun, kelembutan itu telah menyemarakkan api radang saya

“Tapi, mak tak adil!” Saya kerap membentak. “Mak buat segalagalanya untuk kakak- kakak dan abang- abang. Kalau untuk Mirah, mak selalu berkira!”

“Mirah, abang-abang dan kakak-kakak Mirah tidak secerdas Mirah. Mereka cacat!” Berkali-kali mak menegaskan kepada saya. “Sebab itulah mak terpaksa membantu mereka.”

“Mereka cacat apa, mak?” Saya membeliakkan mata kepada mak. “Semua anggota mereka cukup. Kaki dan tangan mereka tidak kudung. Mata mereka tidak buta. Yang betulnya, mereka malas, mak!”

“Mirah … Mirah belum faham, sayang.” Suara mak akan menjadi sayu tiap kali dia mempertahankan kakak-kakak dan abang-abang saya. Tetapi, kesayuan itu tidak pernah mengundang rasa simpati saya.

“Apabila difikirkan kembali, saya merasakan tindakan saya itu terlalu bodoh. Abang-abang dan kakak-kakak tak pernah kacau saya. Mak pun cuma sekali-sekala saja meminta bantuan saya menyuapkan mereka makan atau menukar kain lampin mereka. Itu pun saya tidak pernah ikhlas menolong.
Saya akan merungut tidak henti-henti sepanjang masa saya melakukan itu. Jika makanan yang saya suap tumpah atau jika abang-abang dan kakak-kakak terkencing atas tangan saya, ketika saya sedang menyalin kain lampin mereka, tangan saya ringan saja mencubit atau menampar mereka. Saya tahu mereka tidak pandai mengadu perbuatan jahat saya kepada mak. Ketika itu, memang saya langsung tidak punya rasa hormat kepada abang-abang dan kakak-kakak. Kepada saya, kehadiran mereka menyusahkan hidup saya.”

“Hantarlah abang-abang dan kakak-kakak ke rumah kebajikan, mak.” Saya pernah mengusulkan kepada mak, ketika saya berusia sepuluh tahun.
“Lepas itu, mak dan ayah boleh hidup senang-lenang macam mak dan ayah orang lain. Mirah pun takkan rasa terganggu lagi.”

“Mereka anak-anak mak, Mirah. Jadi, maklah yang patut jaga mereka, bukan petugas-petugas di rumah kebajikan.” Begitu reaksi mak setiap kali saya mencadangkan hal itu.

“Saya langsung tidak menghormati, apatah lagi mengagumi pendirian mak.
Mak memang sengaja menempah masalah. Mak tidak menghargai jalan keluar yang telah sedia terentang di hadapannya.”

“Rasa geram dan marah saya sampai ke puncaknya, semasa saya berusia dua belas tahun. Pada hari itu, mak demam teruk hingga tidak dapat bangun. Ayah terpaksa ambil cuti untuk membawa mak ke klinik. Lalu, saya ditinggalkan untuk menjaga abang-abang dan kakak-kakak di rumah.
Sebelum meninggalkan rumah, biarpun dalam keadaan yang lemah, berkali-kali mak sempat berpesan kepada saya, agar jangan lupa memberi abang-abang dan kakak-kakak makan, dan menukar kain lampin mereka.”

Suasana dewan terus sunyi. Hadirin masih khusyuk mendengar cerita gadis itu.

“Itulah kali pertama saya ditinggalkan bersama-sama abang-abang dan kakak-kakak, selama lebih kurang lima jam. Jangka masa itu cukup menyeksakan. Kebetulan pada hari itu, abang-abang dan kakak-kakak benar-benar mencabar kesabaran saya. Entah mengapa Abang Long enggan makan. Jenuh saya mendesaknya. Abang Alang dan Kak Ngah pula asyik mencirit saja. Letih saya menukar kain lampin mereka. Abang Andak pula, asyik main air ketika saya memandikannya. Basah lencun baju saya dibuatnya. Kak Anjang pula, asyik sepahkan nasi dan tumpahkan air.
Penat saya membersihkannya. ”

“Apabila mak dan ayah pulang, saya sudah seperti kain buruk, tubuh saya lunyai. Saya sudah tidak berupaya melihat muka mak dan ayah. Saya terus melarikan diri ke rumah ibu kandung saya, yang terletak di sebelah rumah mak. Begitulah lazimnya. Apabila fikiran saya terlalu kacau, saya akan ke rumah ibu untuk mencari ketenangan.”

“Ibu!” Saya menerpa masuk lalu memeluk ibu. “Kenapa ibu bagi Mirah kepada mak? Kalau ya pun ibu tidak suka Mirah, bagilah Mirah pada orang lain yang lebih menyayangi Mirah, bukan mak.”

“Mirah!” Ibu merangkul saya. ” Kan dah berkali-kali ibu tegaskan yang ibu bagi Mirah kepada mak bukan kerana ibu tak sayang Mirah.”

“Lazimnya ibu akan membuka kembali lipatan sejarah hidupnya apabila situasi itu berlaku. Ibu ialah kakak mak. Ibu sakit teruk setelah melahirkan saya. Selama berbulan-bulan ibu terlantar di hospital, mak yang telah menjaga saya. Setelah ibu sembuh, ibu dapat lihat sendiri betapa gembiranya mak dapat menjaga seorang anak normal.

Justeru, ibu tidak sampai hati hendak memisahkan kami.”

“Ibu telah berasa betapa nikmatnya menjaga tujuh orang anak yang pintar dan cerdas. Jadi, biarlah nikmat itu turut dirasakan oleh mak pula dengan menjaga Mirah. Lagipun, dengan menyerahkan Mirah kepada mak, ibu masih dapat melihat Mirah membesar di hadapan mata ibu, walaupun Mirah tinggal bersama-sama mak. Dari pemerhatian ibu, ibu rasa, mak lebih menyayangi Mirah berbanding dengan anak anaknya yang lain.”

“Sayang apa? Ibu tahu tak yang rumah tu macam neraka bagi Mirah? Ibu tahu tak yang Mirah ni tak ubah seperti hamba di rumah tu?”

“Jangan besar-besarkan perkara yang kecil, Mirah. Ibu tahu sekali-sekala saja mak membebankan Mirah dengan kerja-kerja rumah dan tugas menjaga abang-abang dan kakak-kakak Mirah. Itu pun Mirah buat tidak sesungguh hati. Nasi mentahlah, lauk hanguslah, abang-abang, dan kakak-kakak kena lempanglah.”

“Mak adu semua kepada ibu, Ya?” Saya masih mahu berkeras meskipun saya tahu saya bersalah.

“Mak jarang-jarang mengadu keburukan Mirah kepada ibu. Ibu sendiri yang kerap mengintai Mirah dan melihat bagaimana Mirah melaksanakan suruhan mak.”

“Saya tunduk. Saya sudah tidak sanggup menentang mata ibu.”

“Ibu malu, Mirah. Ibu mengharapkan kehadiran Mirah di rumah mak kau itu dapat meringankan penderitaan mak.

Tetapi, ternyata kehadiran Mirah di rumah itu menambahkan beban mak.”

“Saya benar-benar rasa terpukul oleh kata-kata ibu.”

“Ibu rasa, apa yang telah mak beri kepada Mirah, jauh lebih baik daripada apa yang diberi kepada anak-anaknya sendiri. Mirah dapat ke sekolah. Kakak-kakak dan abang-abang Mirah hanya duduk di rumah. Mirah dapat banyak pakaian cantik. Sedang anak-anak mak yang lain pakaiannya itu-itulah juga. Setiap kali Mirah berjaya dalam peperiksaan, mak sungguh gembira. Dia akan meminta ibu tolong menjaga abang-abang dan kakak-kakak kerana dia nak lihat Mirah terima hadiah.”

“Saya tidak sanggup mendengar kata-kata ibu selanjutnya, bukan kerana saya tidak mengakui kesalahan saya, tetapi kerana saya benar-benar malu.”

“Saya meninggalkan rumah ibu bukan kerana berasa tersisih daripada ibu kandung sendiri, atau berasa kecewa sebab tidak mendapat pembelaan yang diharap- harapkan. Saya meninggalkan rumah ibu dengan kesedaran baru.” “Sesampainya saya ke rumah tempat saya berteduh selama ini,saya dapati mak yang belum sembuh betul sedang melayan kerenah abang-abang dan kakak-kakak dengan penuh sabar. Saya terus menghilangkan diri ke dalam bilik kerana saya dihantui oleh rasa bersalah. Di dalam bilik, saya terus resah-gelisah. ”

“Mirah,” panggilan lembut mak seiring dengan bunyi ketukan di pintu bilik saya. “Mirah.”

“Saya cepat-cepat naik ke atas katil dan memejam mata, pura-pura tidur.”

“Sejurus kemudian, terdengar bunyi pintu bilik saya dibuka. “Mirah dah tidur rupa-rupanya! Kesian. Tentu Mirah letih menjaga abang-abang dan kakak- kakak semasa mak, ke klinik siang tadi. Maafkan mak, sayang. Mak tahu Mirah masih terlalu muda untuk memikul beban seberat itu. Tapi, keadaan benar- benar terdesak pagi tadi, Mirah. Mak janji, lain kali mak tak akan kacau Mirah lagi. Mak akan meminta ibu atau orang lain menjaga abang- abang dan kakak-kakak kalau mak terpaksa tinggalkan rumah”

Sepanjang mak berkata-kata itu, tangan mak terus mengusap-usap dahi saya. Suara mak tersekat-sekat. Saya terlalu ingin membuka mata dan menatap wajah mak ketika itu.

“Mirah, mak tahu Mirah tak bahagia tinggal bersama-sama mak.”

Suatu titisan air mata gugur di atas dahi saya. Kemudian, setitik lagi gugur di atas pipi saya. Selepas itu, titisan-titisan itu kian rancak gugur menimpa serata muka dan leher saya.

“Walau apa pun tanggapan Mirah kepada mak, bagi mak, Mirah adalah segala-galanya. Mirah telah menceriakan suasana dalam rumah ini. Mirah telah menyebabkan mak berasakan hidup ini kembali berharga. Mirah telah. ..”

“Mak!” Saya lantas bangun lalu memeluk mak. Kemudian, tiada kata-kata yang lahir antara kami. Yang kedengaran hanyalah bunyi sedu-sedan dan esak tangis.

Peristiwa pada hari itu dan, pada malamnya telah mengubah pandangan saya terhadap mak, abang-abang dan kakak-kakak. Saya mula merenung dan menilai keringat mak. Saya mula dapat menerima keadaan kakak- kakak dan abang- abang serta belajar menghormati dan, menyayangi mereka.

Keadaan dewan menjadi begitu sunyi seperti tidak berpenghuni sejak gadis itu berbicara.

Setelah meraih kejayaan cemerlang dalam peperiksaan penilaian darjah lima , saya telah ditawarkan untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat menengah, di sebuah sekolah berasrama penuh. Saya telah menolak tawaran tersebut.

“Kenapa Mirah tolak tawaran itu?”

“Bukankah di sekolah berasrama penuh itu Mirah boleh belajar dengan sempurna?”

“Betul tu, Mirah. Di sana nanti Mirah tak akan berdepan dengan gangguan daripada abang-abang dan kakak-kakak! ”

“Mirah tak menyesal ke, kemudian hari nanti?”

Bertubi-tubi mak dan ayah menyoal. Mata mereka tidak berkelip-kelip memandang saya.

“Mak, ayah.” Saya menatap wajah kedua-dua insan itu silih berganti.

“Mirah ingin terus tinggal di rumah ini. Mirah ingin terus berdamping dengan mak, ayah, abang-abang dan kakak-kakak. ”

“Tapi, boleh ke Mirah buat ulang kaji di rumah? Pelajaran di sekolah menengah itu, bukannya senang.” Mak masih meragui keupayaan saya.

“Insya-Allah, mak. Mirah rasa, Mirah dapat mengekalkan prestasi Mirah semasa di sekolah menengah nanti,” balas saya penuh yakin.

Mak dan ayah kehabisan kata-kata. Mulut mereka terlopong. Mata mereka terus memanah muka saya. Garis-garis kesangsian masih terpamer pada wajah mereka. Sikap mak dan ayah itu telah menguatkan azam saya untuk terus menjadi pelajar cemerlang, di samping menjadi anak dan adik yang baik.

Selama di sekolah menengah, mak sedapat mungkin cuba membebaskan saya daripada kerjakerja memasak dan mengemas rumah, serta tugas menjaga makan pakai abang-abang dan kakak-kakak kerana takut pelajaran saya terganggu. Sebaliknya saya lebih kerap menawarkan diri untuk membantu, lantaran didorong oleh rasa tanggungjawab dan timbang rasa.

Gadis yang bernama Nurul Humairah itu terus bercerita dengan penuh semangat, apabila melihatkan hadirin di dalam dewan itu mendengar ceritanya dengan penuh minat.

“Saya terpaksa juga meninggalkan rumah sewaktu saya melanjutkan pelajaran di Universiti Kebangsaan Malaysia . Di sana saya membuat pengkhususan dalam bidang pendidikan khas. Bidang ini sengaja saya pilih kerana saya ingin menabur bakti kepada segelintir pelajar yang kurang bernasib baik. Di samping itu, pengetahuan yang telah saya peroleh itu, dapat saya manfaatkan bersama untuk abang-abang dan kakak-kakak. ”

“Kini, telah setahun lebih saya mengharung suka duka, sebagai seorang guru pendidikan khas di kampung saya sendiri. Saya harus akui,segulung ijazah yang telah saya miliki tidak seberapa nilainya, berbanding dengan mutiara-mutiara pengalaman yang telah mak kutip sepanjang hayatnya.”

“Sekarang, saya lebih ikhlas dan lebih bersedia untuk menjaga abang-abang dan kakak-kakak. Pun begitu, hati ini sering tersentuh apabila beberapa kali saya terdengar perbualan mak dan Ayah.”

“Apa akan jadi kepada kelima-lima orang anak kita itu lepas kita tak ada, bang?” suara mak diamuk pilu.

Ayah akan mengeluh, kemudian berkata, “Entahlah. Takkan kita nak harapkan Mirah pula?”

“Mirah bukan anak kandung kita.” Mak meningkah. “Kita tak boleh salahkan dia kalau dia abaikan abang-abang dan kakak-kakaknya.”

“Mirah nak tegaskan di sini, mak, yang Mirah akan membela nasib abang-abang dan, kakak-kakak lepas mak dan ayah tak ada. Ya, memang mereka bukan saudara kandung Mirah. Tapi, tangan yang telah membelai tubuh Mirah dan tubuh mereka adalah tangan yang sama. Tangan yang telah menyuapkan Mirah dan mereka, juga tangan yang sama. Tangan yang memandikan Mirah dan mereka, adalah tangan yang sama, tangan mak.”

Kelihatan gadis yang berkebarung ungu, berbunga merah jambu itu, tunduk sambil mengesat air matanya dengan sapu tangannya. Kebanyakan hadirin, khususnya wanita turut mengesat air mata mereka.

Gadis itu menyambung bicaranya. Tiga bulan lalu, saya terbaca mengenai pencalonan anugerah “Ibu Misali” dalam akhbar. Saya terus mencalonkan mak, di luar pengetahuannya. Saya pasti, kalau mak tahu, dia tidak akan merelakannya. Saya sendiri tidak yakin yang mak akan terpilih untuk menerima anugerah ini, sebab anak- anak mak bukan terdiri daripada orang-orang yang disanjung masyarakat, seperti lazimnya anak- anak “Ibu Misali” yang lain.

“Lorong dan denai kehidupan yang orang-orang seperti mak lalui mempunyai banyak duri dan, ranjau berbanding dengan ibu-ibu lain. Betapa keimanan mak tidak tergugat biarpun berdepan dengan dugaan yang sebegini hebat. Tiada rasa kesal. Tiada rasa putus asa. Tidak ada salah-menyalahkan antara mak dan ayah.”

“Maafkan Mirah sekali lagi, mak. Hingga ke saat- saat terakhir tadi, mak masih tidak menyenangi tindakan Mirah mencalonkan mak, untuk menerima anugerah ini. Mak merasakan diri mak terlalu kerdil lebih-lebih lagi setelah mak mendengar pengisahan “Ibu Misali” pertama, kedua dan ketiga. Berkali-kali mak tegaskan yang mak menjaga anak-anak mak bukan kerana mahukan anugerah ini, tapi kerana anak-anak adalah amanah Tuhan.”

“Saya ingin jelaskan di sini bahawa saya mencalonkan mak untuk anugerah ini, bukan dengan tujuan merayu simpati. Saya cuma berharap kegigihan dan ketabahan mak akan dapat direnung oleh ibu-ibu lain, terutama ibu-ibu muda yang senang-senang mendera dan mencampakkan anak mereka yang cornel, segar-bugar serta sempurna fizikal dan, mental.”

“Sebagai pengakhir bicara, sekali lagi saya ingin merakam penghargaan saya kepada pihak penganjur, kerana telah mempertimbangkan mak saya sebagai salah seorang penerima anugerah “Ibu Misali” tahun ini. Semoga pemilihan mak ini akan memberi semangat baru kepada ibu-ibu lain yang senasib dengan mak.”

Sumber:www.iluvislam.com

Sebuah kisah kiriman seorang sahabat. Selamat Membaca =)

SEPAHIT MADU

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

“Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!” pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

“Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya…” Fatimah mula sebak.

“Tak. Maksud saya…”

“Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!” potong Fatimah dengan kasar.

“Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?” suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini.

Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu.

Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

“Ada hikmah,” bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikri sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tanpa segan silu.

“Sudi,” jawab Nusaibah ringkas.

“Er, betul ke ni?” tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

“Kenapa saya?” tanya Fikri ingin tahu.

“Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak,” jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

“Baiklah,” jawab Fikri tersenyum.

Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini.

Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya.

Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

“Abang, saya nak tanya boleh?” sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

“Ye sayang?” jawab Fikri sambil memandu.

“Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,” luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

“Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa,” Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

“Yeke? Dia datang program tu rupanya,” jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

“Kita dah sampai,” Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail ditangannya.

Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

“Itu isteri pertama abang,” Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.

“Mana bang?” Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.

“Tak nampak pun,” Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

“Siapa nama isteri pertama abang?” Nusaibah sangat berdebar.

Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

“Perjuangan,” jawab Fikri.

***

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul-Nya dan (daripada) berjihad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).”

[QS al-Taubah 9:24]

Maafkan saya kak, saya dah tak mampu nak join  kawan-kawan lain, ikut program lagi. Saya nak…’ Alya mengeluh panjang dan berat, sambil menahan gejolak hatinya yang kencang. Berat sekali untuk meneruskan kata-kata yang hendak ia ucapkan buat murabbinya. Tapi di waktu lain, dia benar-benar merasakan dia tak mampu untuk bersama-sama dengan jemaah dakwah yang ia sertai selama ini.
 
Fikiran Alya menerawang jauh mengenangkan detik-detik awal dia memasuki dunia dakwah. Alya akui bahawa tarbiyahnya yang selama ini dia ikuti memberi impak yang sangat besar kepada pembentukan peribadinya. Dia mampu mengenakan busana muslimah secara sempurna kerana tarbiyahnya dan dia juga temukan keindahan ukhuwah dengan tarbiyah, bahkan dia mampu ‘bekerja’ sekarang kerana tarbiyah.
 
Tapi saat ini, keindahan ukhuwah yang dulu pernah dia rasakan terasa begitu hambar. Kemesraan dan kecintaan yang dibina bersama teman-teman sehalaqah sudah mula memudar. Alya merasakan teman-temannya terlalu cepat berjalan dan dia tertinggal jauh. Mereka begitu sibuk dengan amanah dakwah masing-masing, sementara pada waktu yang sama dia berasa tenggelam, malas dan letih dengan semua itu. Dia pun tak tau mengapa. Dia ingin teman-temannya mengerti kelemahan jiwanya dan membantunya keluar daripada jeratan-jeratan maksiat yang menjadi asbab kepada kemunduran semangatnya.
 
Namun ketika mahu dia luahkan pada mereka, dia lantas berasa sangat malu. Teman-temannya asyik membincangkan masalah dakwah bersama murabbinya sehingga Alya tak sampai untuk mengucapkannya.
 
‘ Ala .. masalah kecik je, diorang mesti rasa buang masa je untuk cerita’ Begitu fikirnya. Akhirnya dia tenggelam keseorangan menelan permasalahannya sehinggalah dia mencari teman-teman di luar komuniti dakwahnya untuk sekadar melabuhkan masalah di hati.
 
Fenomena di atas bukanlah sesuautu yang  mustahil dalam putaran dakwah. Jatuh bangunnya aktivis dakwah dalam meniti jalan ini, fenomena futurnya iman serta berguguran jundi-jundi dakwah adalah biasa dalam perjuangan ini. Itu adalah sunnatullah. ‘Imanu Yazid way an quz- Iman itu naik dan turun’.
 
Akan tetapi yang patut disesalkan adalah ketika berjatuhannya aktivis dakwah ini bukan kerana mereka tidak mahu bangun dan kembali bersama dakwah, tetapi kerana orang-orang yang disekelilingnya tidak mahu membantunya bangkit semula bahkan tidak peduli sama sekali kalau saudaranya sedang terjatuh. Inilah yang patut direnungi bersama.
 
Kisah Alya adalah satu contoh. Kadang-kadang seorang murabbi itu merasakan bahawa anak-anak buahnya sangat bagus sekali, mendengar pengisian dengan teliti dan bersemangat, mencatat nota dengan rapi, kemudian pulang ke rumah masing-masing dengan aman. Tiada masalah. Padahal di sebalik penampilan yang bagus di hadapan murabbinya, ada jurang kemaksiatan yang dilakukan tanpa pengetahunnya. Anak buah seterusnya mahu mengundur diri dan merasa diri tidak standing dengan teman-teman halaqahnya.
 
 
Kuncinya adalah berterus-terang
 
Mutu sesebuah halaqah itu sangat bergantung kuat pada kualiti dialog yang dibina di dalam halaqah itu. Tidak mungkin dialog-dialog itu mampu berlaku dengan bestnya  jika tidak adanya keterbukaan pada jiwa individu(afrod) yang ada didalam halaqah tersebut. Keterbukaan di sini adalah berterus terang dalam menyampaikan segala permasalahan walaupun sekecil manapun masalah itu. Jangan memandang enteng sesuatu masalah itu jika itu memang memerlukan penyelesaian.
 
Bagi seorang murabbi tidak sebolehnya terlalu mempercayai bahawa ia telah memberikan banyak bahan dan terlalu yakin bahawa mad’unya telah menjadi kader-kader yang tidak mungkin jatuh tatkala ketika tersadung batu ujian.
 
Lihat sahaja kisah terbukaan Kaab bin Malik di perang Tabuk pada Rasulullah. Panglima besar Islam itu tidak mahu berperang hanya kerana malas! Namun dia bersimpuh di hadapan Rasulullah sambil berkata, ‘wahai Rasulullah, andai aku berhadapan dengan selain engkau, aku yakin aku dapat mencari alasan, namun aku khuatir Allah akan membuatmu marah padaku dengan mengungkapkan kedustaan itu melalui wahyu…”
 
Apa yang ditonjolkan Kaab sudah cukup menjadi renungan kite semua akan erti keterbukaan, berterus terang dan kejujuran. Di sanalah kuncinya.Ketika seorang mad’u berterus terang akan kesalahannya, makan akan legalah hati, walaupun mungkin ianya memalukan. Di saat itulah motivasi rohani dari murabbi dan nasihat teman-teman harus segera diberikan untuk mengupgradekan langkah-langkah yang sudah tertinggal.
 
 
Eratkan kembali ukhuwah
 
Satu lagi perkara yang berperanan besar dalam menjaga stamina ruhiyah seorang afrod (individu) dalam tarbiyah adalah ukhuwah. Kadang-kadang kerana kesibukan yang mencengkam, hak-hak ukhuwah yang seharusnya kita berikan kepada saudara kita menjadi terabai. Maka wajarlah bila kita rasakan sewaktu berprogram, pertemuan rutin menjadi kering tanpa makna. Kosong. Perkara sebegini haruslah diatasi. Sesibuk manapun aktiviti kita, hak-hak ukhuwah harus tetap kita berikan. Berwajah cerah ketika bertemu, saling berziarah sehingga kita tahu keadaan keluarganya, masalah yang sedang dihadapinya serta keadaan imannya. Cari masa untuk bermalam bersamanya agar dapat bertukar cerita sehingga kita boleh berempati ( empathy ) terhadap permasalahan saudara kita. Saling nasihat menasihati  baik diminta ataupun tidak, saling bertukar-tukar hadiah dan saling mendoakan doa rabithah. Andai kesemua hak-hak ukhuwah tersebut kita tunaikan, akan menjadi tipislah kemungkinan untuk bergugurannya sahabat-sahabat kita di jalan dakwah, insyaAllah.
 
Akhirnya saudaraku, tarbiyah itu unik. Di situ bukan sahaja sekadar perpindahan( transfer) ilmu dan bahan, tetapi adalah proses bagi setiap individu di dalamnya untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya.
 
Dan lebih dari itu, langkah-langkah ke arah menjadi lebih baik itulah yang menjadikan kita mengerti akan hakikat hidup berjemaah. Tarbiyah bukanlah segalan-galanya, namun segalanya-galanya bermula dari tarbiyah.

 Seorang bapa pulang ke rumah dalam keadaan letih disambut baik oleh anaknya yang berusia 7 tahun. Sambil mengangkat briefcase ayahnya, si anak itu bertanya kepada ayah…..

               Anak: Ayah…ayah.. boleh Amin tanya satu soalan?
               Ayah: Hmmm….nak tanya apa?
               Anak: Ayah…berapa pendapatan ayah sejam di pejabat?
               Ayah: Itu bukan urusan kamu, buat apa sibuk-sibuk nak  tanya?
               Si ayah mula menengking.
               Anak: Amin saja nak tahu ayah… Tolonglah beritahu berapa pendapatan ayah sejam di pejabat?
               Si anak mula merayu pada ayahnya.
               Ayah: 20 ringgit sejam.. Kenapa nak tahu?  Jerkah ayahnya lagi.
               Anak: Oh..20 ringgit..
               Amin menundukkan mukanya.
               Anak: Ayah.. boleh tak bagi Amin pinjam 10 ringgit dari ayah?
               Si ayah mula menjadi berang dan berkata, “Oh, itu ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa dengan duit  tu? Mintak sampai 10 ringgit?
               Nak beli mainan lagi?? Ayah penat-penat kerja cari duit, kamu senang-senang nak membazir ya.. Sudah, pergi masuk bilik.. tidur! Dah pukul berapa nih…!!”
               Si anak itu terdiam dan perlahan-lahan dia kembali ke biliknya. Si ayah duduk di sofa sambil memikirkan mengapa anaknya yang  sekecil itu meminta duit sampai 10 ringgit. Kira-kira 2 jam kemudian, ayah kembali tenang dan terfikir kemungkinan besar anaknya benar-benar  memerlukan duit untuk keperluan di sekolah kerana anaknya tak pernah meminta  wang sebegitu banyak sebelum ini.

               Dengan perasaan bersalah, si ayah melangkah menuju ke bilik anaknya.Didapati anaknya masih belum tidur. “Kamu benar-benar perlukan 10 ringgit? Nah.. ambil ni” Si ayah mengeluarkan sekeping duit kaler merah. Si anak itu segera bangun dan tersenyum girang. “Terima kasih banyaklah ayah!”

               Lalu dia mengangkat bantalnya dan mengeluarkan sekeping nota 10 ringgit yang sudah renyuk terhimpit oleh bantal. Bila ternampak duit itu, si ayah kembali berang. “Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan kamu dah ada duit sebanyak itu?? Dan dari mana kamu dapat duit tu??”

               Amin tunduk… tak berani dia merenung ayahnya. Sambil  menggenggam kemas duit itu, dia menerangkan…..”Duit ni Amin kumpul dari belanja sekolah yang ayah bagi hari-hari. Amin      minta lagi 10 ringgit kat ayah sebab Amin tak cukup duit…” “Tak cukup duit nak beli apa??”
               Jerkah ayahnya lagi.

               “Ayah…. sekarang Amin dah ada 20 ringgit.. Nah..ayah  ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah di pejabat tu. Amin nak ayah balik kerja awal esok. Amin rindu nak makan malam dengan ayah..” Jelas Amin tanpa memandang wajah ayahnya…

               Moral:
               Kongsilah cerite ni ngan sesape aje yg anda suka tapi..yang penting sekali, kongsilah masa sebanyak 20 ringgit itu bersama2 dgn insan yang anda sayangi. Ini hanyalah setitis peringatan kepada  sesiapa yang bekerja keras sepanjang hidupnya..yang bakal kerja sok lusa… atau  sesiapa saja yang selalu sibuk…
               Jangan biarkan masa berlalu begitu sahaja tanpa dinikmati bersama2 dengan mereka2 yang begitu rapat dengan kita..yang sentiasa berada di hati kita..

               Bayangkan…bila dah kerja nanti…kalau kita mati..pihak syarikat akan senang2 cari orang lain..gantikan kita. Tapi..keluarga, rakan2 yang kita tinggalkan kat dunia ni pasti akan berasa suatu
               kehilangan sepanjang hidup mereka…Fikirlah…selama ni…apa yang kita dah buat untuk keluarga kita?.. untuk insan yang kita sayang??


Jumlah Pengunjung

  • 219,054 kunjungan

RSS Saifulislam.Com

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

RSS buat duit di internet

  • KAMBING UNTUK DIJUAL May 29, 2009
    BERITA TERGEMPAR! 20 ekor kambing sedia untuk dijual….campur2….ada betina….ada jantan….ada anak…. cadang mau jual semua sekali cara pukal RM10,000 (masih boleh dirunding)…. kalau mau amik sekor dua….boleh bagi RM300-500 ikut saiz & umor… bleh mai tgk sendiri kat kandang…tgk peta … Continue reading →
    shawn@hayyrie
  • Buat duit dengan cara jual e-book April 3, 2009
    Ramai orang ada idea untuk dikongsi bersama tetapi tak tau camne nak bagitau orang lain. Ramai orang ada ilmu tetapi terpendam camtu je… Ramai orang ada bakat menulis tapi tak tahu nak tulis kt mana.. Nak cetak kt SASBADI, banyak … Continue reading →
    shawn@hayyrie
  • KURSUS PERNIAGAAN INTERNET March 30, 2009
    ANDA BOLEH HADIRI KURSUS TENTANG: -Teknik mempromosikan produk. -Teknik menambahkan pelawat. -Teknik mencipta produk baru. -Teknik Rekabentuk Laman Web. -Teknik menghasilkan pendapatan tanpa mempunyai laman web SERTA banyak lagi Di e-webniaga.com
    shawn@hayyrie
  • NAK KAHWIN TAPI TAK CUKUP DUIT? March 30, 2009
    Kami sedia membantu anda!
    shawn@hayyrie
  • RAHSIA ClickBank Jana Lebih RM800 sebulan March 27, 2009
    Perniagaan Internet Sistem Rahsia ClickBank
    shawn@hayyrie
  • E-KAMUS PERCUMA! March 24, 2009
      Assalamualaikum dan salam sejahtera. Anda pernah dengar e-kamus? E-kamus ialah software kamus yang tercanggih yang dilengkapi dengan 18 kamus dan disertakan sebutan dalam English UK. Mudah bukan? Hanya “double click” atau “mouse move”, makna perkataan anda terjawab. Boleh digunakan … Continue reading →
    shawn@hayyrie
  • RM10 SETAHUN WEB HOSTING TERMURAH DI M’SIA March 24, 2009
    shawn@hayyrie
  • Peluang Bisnes SMS Lumayan! March 24, 2009
    Kalau selama ini anda terpaksa mengeluarkan wang untuk menghantar sms, tetapi dengan  OwnSmsBiz  anda akan memperolehi pendapatan apabila anda menghantar SMS dan anda juga akan merima pendapatan apabila orang menghantar SMS kepada anda!!!         OwnSmsBiz adalah bisnes yang berasaskan internet … Continue reading →
    shawn@hayyrie
  • Peluang Cari Duit Melalui Pay Per Lead (PPL) Affiliate March 24, 2009
      Anda akan dibayar RM0.25 bagi setiap orang yang mendaftar di pakej Master Resell ini. Program pay per lead ini akan ditutup apabila target list mencapai sasaran. SIGN UP PERCUMA Bayaran akan dibuat pada awal bulan. Di bawah ini disertakan … Continue reading →
    shawn@hayyrie
  • DOWNLOAD E-BOOK DAPAT DUIT March 20, 2009
    shawn@hayyrie

RSS Dr. Hasanah

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.